• Tue. May 21st, 2024

Perjudian di Kamboja secara resmi ilegal di bawah Undang-Undang 1996 tentang Penghentian Perjudian, yang melarang semua bentuk perjudian yang tidak diizinkan dan menyediakan hukuman mulai dari denda tunai hingga hukuman penjara singkat, meskipun Departemen Jenderal Penjara pemerintah Kamboya tidak mencantumkan perjudian sebagai salah satu dari 28 pelanggaran yang dapat dihukum dengan penjara.

Larangan perjudian, yang juga mencakup semua bentuk perjudian online, hanya berlaku untuk warga Kamboja. Pada bulan Oktober 2015, ada 75 kasino yang melayani wisatawan asing yang beroperasi di Kamboja, memberikan pendapatan sekitar US$ 29 juta untuk pemerintah nasional selama sembilan bulan pertama tahun ini dan pendapatan $ 2 miliar untuk kasino. Warga Kamboja diizinkan untuk berjudi melalui perjudian yang disponsori pemerintah termasuk lima lotere nasional terpisah yang dijalankan secara pribadi. Orang Kamboja sebelumnya juga diizinkan untuk bermain mesin slot yang terletak di kasino nasional, namun karena keluhan kekerasan yang terkait dengan hutang perjudian dan perjudian bermasalah yang luas, mesin slot dilarang pada tahun 2009.

Perjudian sebagai hiburan populer berakar dalam budaya Asia Tenggara secara umum dan budaya Kamboja khususnya. Pria yang tidak berjudi seringkali dianggap tidak maskulin. Akibatnya, terlepas dari undang-undang terhadap perjudian warga negara, perjudian ilegal tersebar luas di Kamboja. Pasukan kepolisian di Kamboja, yang dikuasai oleh salah satu pemerintah yang paling korup di dunia, sering melihat sebaliknya karena kasino secara bebas memungkinkan penduduk setempat untuk masuk dan menyediakan kamar pribadi bagi pejabat pemerintah dan penegak hukum, yang sering memiliki minat keuangan di kasino, untuk melakukan perjudian ilegal.

Aktivitas ekstralegal juga tersebar luas di luar kasino yang diizinkan, mulai dari perkelahian dan kamar kartu hingga buku olahraga (terutama pertandingan sepak bola regional dan kickboxing) dan lotere yang tidak diizinkannya. Sebagian besar kegiatan ini dikendalikan oleh kejahatan terorganisir dan dilindungi oleh sumbangan kepada penegak hukum.

Sejumlah masalah sosial mengganggu Kamboja sebagai akibat dari perjudian, terutama kecanduan perjudian.

 

Industri Kasino

Perjudian ilegal di semua negara yang berbatasan dengan Kamboja. Pemerintah komunis di Vietnam dan Laos melarang perjudian dan budaya Buddha yang ketat di Thailand dan Myanmar juga melarang permainan.[3] Mulai dari akhir 1990-an, Kamboja telah membangun industri kasino untuk memanfaatkan ini, membangun kasino di kota-kota perbatasan dan daerah resor populer dan menarik penjudi asing sambil secara resmi melarang warganya sendiri untuk masuk. Di kota-kota perbatasan seperti Poipet, O Smach dan Bavet ada “bandar kasino” di antara titik-titik kontrol batas sehingga warga asing dapat melintasi perbatasannya untuk berjudi kemudian kembali ke rumah tanpa secara resmi melewati titik checkpoint Kamboja, sehingga menghilangkan kebutuhan untuk visa.

Di daerah resor populer, seperti Koh Kong dan Sihanoukville, kasino terbuka untuk siapa saja dengan paspor asing dan kasino terbesar di negara ini, Naga Casino Phnom Penh, yang memiliki hak perjudian eksklusif dalam radius 200 kilometer dari ibukota, memiliki rencana untuk mengoperasikan layanan charter untuk terbang di pelanggan kaya dari Cina.

Industri kasino Kamboja terus berkembang. Pada tahun 2011 diperoleh pendapatan pajak sebesar US$ 20 juta.[6] Pada tahun 2014, 57 kasino memberikan anggaran $ 25 juta dalam pendapatan untuk pemerintah nasional,sementara dalam sembilan bulan pertama tahun 2015, 75 kasino, dengan sepuluh lembaga baru yang dilisensikan pada kuartal ketiga saja, bertanggung jawab untuk $ 29 juta pendapatan pemerintah dan $ 2 miliar pendapatan bagi pemilik kasino, yang sebagian besar adalah perusahaan investasi asing.

 

Masalah sosial

Orang Kamboja sering mengutip pepatah Khmer lama lbaeng taeng vineah (Khmer: ល្បែងតែងវិនាស), “Perjudian selalu menghancurkan (hidup)”, yang mencerminkan berbagai masalah sosial yang berputar di sekitar perjudian yang menderita kamboja, termasuk kejahatan yang terkait dengan perjudian ilegal dan pembayaran utang, perselisihan domestik dan, kecanduan perjudian destruktif yang merupakan masalah besar di Kamboya. yang Terlepas dari larangan resmi bagi warga negara untuk berpartisipasi dalam bentuk perjudian yang tidak sah, perjudian adalah bagian penting dari budaya Kamboja.

Perjudian, biasanya dalam bentuk permainan kartu atau dadu, secara tradisional hanya dapat diterima secara sosial selama minggu-minggu perayaan Tahun Baru. Namun, perjudian berlanjut sepanjang tahun di setiap kesempatan, di rumah kartu bawah tanah, lotere (baik legal dan ilegal), buku olahraga, game online, melalui masuk ilegal ke kasino atau bahkan permainan impromptu pada istirahat kerja; bahkan ada permainan yang disebut chak teuk phliang di mana orang Kamboja akan bertaruh, kadang-kadang hingga US $ 1000, pada kapan dan berapa banyak akan hujan.

Paspor asing diperlukan untuk memasuki kasino di Kamboja, memberikan lubang yang memungkinkan banyak warga kota Kamboya dengan kewarganegaraan ganda untuk berjudi secara legal. Penduduk pedesaan dan mereka yang tidak dapat menghasilkan ID asing harus merampok polisi setempat untuk mendapatkan akses ke kasino yang sah. Para penjudi yang meninggalkan kasino atau tempat perjudian ilegal lainnya telah dilaporkan dipaksa untuk memberikan hingga dua pertiga dari kemenangan sehari-hari mereka kepada polisi untuk menghindari penangkapan ketika tertangkap. yang

Ada sedikit atau tidak ada layanan psikologis yang tersedia untuk mereka yang kecanduan. Di antara laki-laki Kamboja, perjudian, bersama dengan minum dan kelemahan lainnya, dianggap sebagai simbol yang menyampaikan maskulinitas. Masyarakat Kamboja telah secara tradisional melihat masalah perjudian sebagai masalah sosial dan bukan masalah medis, oleh karena itu, sangat sedikit yang mencari perawatan dari para profesional medis. Sejak 2012, program perawatan nasional, Transcultural Psychological Organization, melaporkan merawat pasien untuk gangguan seperti depresi dan kecanduan narkoba tetapi belum merawat satu pasien untuk ketergantungan perjudian.

BACA JUGA :

Daftar Game Slot Online Terbaik